Mengenal Model Perbankan Islam

  • Whatsapp
Mengenal Model Perbankan Islam
Mengenal Model Perbankan Islam

Asal usul perbankan Islam kembali ke awal Islam pada abad ketujuh. Istri pertama Nabi Muhammad, Khadijah, adalah seorang pedagang, dan dia bertindak sebagai agen untuk bisnisnya, menggunakan banyak prinsip yang sama yang digunakan dalam perbankan Islam kontemporer. Pada Abad Pertengahan, aktivitas perdagangan dan komersial di dunia Islam bergantung pada prinsip-prinsip perbankan Islam, dan ide-ide ini menyebar ke seluruh Spanyol, Mediterania, dan negara-negara Baltik, dan dapat dikatakan bahwa mereka memberikan beberapa dasar bagi Barat prinsip perbankan. Pada tahun 1960-an dan 1970-an, layanan perbankan syariah kembali muncul di dunia modern.

Mengenal Model Perbankan Islam

Sistem perbankan ini didasarkan pada prinsip-prinsip hukum Islam, juga disebut sebagai hukum Islam, dan dipandu oleh ekonomi Islam. Dua prinsip dasar adalah pembagian keuntungan dan kerugian dan larangan pengumpulan dan pembayaran bunga oleh pemberi pinjaman dan investor.

Bank Islam tidak membebankan atau membayar bunga dengan cara tradisional di mana pembayaran bunga ditetapkan di muka dan dipandang sebagai tingkat kredit atau imbalan yang telah ditentukan sebelumnya atas uang yang disimpan. Hukum Islam menerima imbalan modal bagi pemberi pinjaman hanya berdasarkan pembagian keuntungan dan kerugian, bekerja berdasarkan prinsip pengembalian variabel yang terkait dengan produktivitas aktual dan kinerja proyek yang didanai dan ekonomi riil.

Aspek penting lainnya adalah fitur kewirausahaan. Sistem ini tidak hanya berfokus pada ekspansi keuangan, tetapi juga pada ekspansi fisik produksi dan jasa ekonomi. Dalam praktiknya, terdapat penekanan yang lebih tinggi pada kegiatan investasi seperti pembiayaan ekuitas, pembiayaan perdagangan, dan investasi real estat. Karena sistem perbankan ini didasarkan pada prinsip-prinsip Islam, semua kegiatan bank mengikuti etika Islam. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa transaksi keuangan dalam perbankan Islam adalah bentuk investasi etis yang berbeda secara budaya. Misalnya, dilarang berinvestasi dalam minuman beralkohol, perjudian, babi, dll.

Selama empat dekade terakhir, sistem perbankan syariah telah mengalami perkembangan yang luar biasa dari ceruk kecil yang hanya muncul di negara-negara Islam menjadi pesaing yang menguntungkan, dinamis dan tangguh di tingkat internasional. Volumenya di seluruh dunia diperkirakan sekitar $850 miliar pada akhir tahun 2008 dan diperkirakan akan tumbuh sekitar 15 persen per tahun.

Sementara sistem perbankan tetap menjadi komponen utama dari sistem keuangan syariah, komponen lain, seperti takaful (perusahaan asuransi syariah), dana investasi dan sukuk (obligasi dan sertifikat keuangan syariah), juga mengalami pertumbuhan global yang kuat. Menurut perkiraan yang dapat diandalkan, industri keuangan Islam sekarang bernilai lebih dari $ 1 triliun. Apalagi, peluang pertumbuhan di sektor ini sangat besar. Diperkirakan bahwa sistem ini dapat berlipat ganda dalam satu dekade jika penawaran di masa lalu berlanjut ke masa depan.

Related posts